RSS

>*~* KENIKMATAN *~*

14 Nov

>


Ada kalanya menjadi bagus mengungkit suatu kenikmatan, yaitu ketika kenikmatan itu dikufuri. Setiap nikmat mempunyai pembuka dan penutup, pembukanya adalah kesabaran dan penutupnya adalah kemalasan. Tidak ada kenikmatan didunia ini yang lebih besar daripada panjang umur lagi takwa. (Ali bin Abi Thalib r.a)
Dan apabila manusia itu ditimpa kemudharatan, dia memohon (pertolongan kepada Tuhannya dengan kembali kepada-Nya), kemudian apabila Tuhan memberikan nikmat-Nya kepadanya lupalah dia akan kemudharatan yang pernah dia berdoa (kepada Allah) untuk (menghilangkannya) sebelum itu [39:Az Zumar:8]
Orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri mereka ingat akan Allah lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu [03:Al Imran:135]
Dan bumi Allah itu adalah luas. Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas [39:Az Zumar:10]
Sifat-sifat yang baik itu tidak dianugrahkan melainkan kepada orang-orang yang sabar dan tidak dianugrahkan melainkan kepada orang-orang yang mempunyai keberuntungan yang besar [41:Fushshilat:35]
Lemparkanlah olehmu berdua kedalam Neraka semua orang yang sangat ingkar dan keras kepala, (*)yang sangat enggan melakukan kebajikan [50:Qaaf:24~25]
Zakariya berkata: `Ya Tuhanku, bagaimana akan ada anak bagiku, padahal isteriku adalah seorang yang mandul dan aku (sendiri) sesungguhnya sudah mencapai umur yang sangat tua`. (*)Tuhan berfirman: `Demikianlah`. Tuhan berfirman: `Hal itu adalah mudah bagi-Ku, dan sesungguhnya telah Aku ciptakan kamu sebelum itu, padahal kamu (diwaktu itu) belum ada sama sekali` [19:Maryam:8~9]
Rasulullah Saw bersabda: Menyebut-nyebut nikmat Allah merupakan perbuatan syukur dan meninggalkannya berarti kufur (ingkar kepada nikmat Allah). Barangsiapa yang tidak mensyukuri nikmat yang sedikit, maka ia tidak pula akan mensyukuri nikmat yang banyak. Barangsiapa tidak berterima kasih pada orang lain, berarti ia tidak akan pula berterima kasih pada Allah SWT [HR. Baihaqi]
Rasulullah Saw bersabda: Memuji Allah karena mendapatkan suatu nikmat merupakan jaminan keamanan dari lenyapnya nikmat tersebut [HR. Ad Dailami]
Rasulullah Saw bersabda: Sesungguhnya hanya Allah-lah yang berhak mengambil dan hanya Dia-lah yang berhak memberi, segala sesuatu telah digariskan ketentuannya disisi-Nya, maka bersabarlah dan harapkanlah pahala-Nya [HR. Ibnu Majah]
Rasulullah Saw bersabda: Siapa yang berpuas hati dengan apa yang ada maka Allah mencukupkannya. Siapa yang bersabar maka Allah akan menganugrahkan kesabaran. Seseorang itu tidak dikaruniakan sesuatu pemberian yang lebih baik dan lebih luas selain oleh sabar [HR. Bukhari, Muslim]
Rasulullah Saw bersabda: Hal yang paling aku takutkan atas umat-ku adalah perut besar (banyak makan), banyak tidur, malas dan lemah keyakinannya [HR. Ad Duruquthni]
Rasulullah Saw bersabda: Sebaik-baik manusia adalah orang yang panjang umurnya dan baik amalnya, dan sejahat-jahat manusia adalah orang yang panjang umurnya dan buruk amalnya [HR. Ahmad]
Rasulullah Saw bersabda: Tercatat dalam Kitab Taurat: Barangsiapa menghendaki diperpanjang umurnya, dan ditambah terus rezekinya, maka hendaknya ia menghubungkan silaturahmi [HR. Al Hakim]
Rasulullah Saw bersabda: Sesungguhnya kebahagiaan yang mencakup semua kebahagiaan adalah umur panjang lagi taat kepada Allah [HR. Al Khatib] .
Kebahagiaan itu hanya dapat dicapai dan dinikmati oleh orang yang mengikuti satu sisi dari Shirathal Mustaqim (jalan yang lurus), sebagai peninggalan Rasulullah Saw untuk umatnya, karena sisi yang satunya adalah surga. `Dan pasti kami tunjuki mereka kepada jalan yang lurus`(04:an Nisaa’:68). Kebahagiaan orang yang senatiasa berjalan diatas Shirathal Mustaqim adalah bahwa dia selalu merasa tenang dengan akhir yang baik dari setiap permasalahan yang dihadapinya, merasa yakin bahwa tempat kembalinya adalah tempat yang baik, percaya sepenuhnya terhadap janji Rabb-nya, rela dengan qadha-Nya, dan mengendalikan langkahnya untuk tetap dijalan itu. Dan menyadari bahwa orang yang menunjukkan jalan ini adalah seorang yang tidak berbicara berdasarkan nafsu, yang ucapannya adalah hujjah, yang terjaga dari keusilan setan dan keteledoran manusia.
`Bagi manusia ada Malaikat-Malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, dimuka dan dibelakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah`(13:Ar Ra’d:11). Dalam penitiannya diatas jalan ini, hamba akan mendapatkan kebahagiaan. Dia tahu bahwa dirinya memiliki Ilah, didepannya ada suri tauladan, ditangannya ada kitab suci, didalam hatinya ada cahaya kebenaran, dan didalam nuraninya ada pemberi nasehat. Dengan demikian ia menjadi sosok yang berjalan menuju kenikmatan, yang berbuat dalam ketaatan, dan yang berusaha ke arah kebaikan.
Jalan keimanan adalah jalan yang ada di dunia fana yang memiliki cakar-cakar pencengkeram berupa syahwat. Sedang jalan ukhrawi yang berada diatas jahannam, memiliki duri-duri yang sangat tajam. Dan barangsiapa mampu melampaui jalan ini dengan keimanannya, dia akan mampu melampaui jalan ukhrawi sesuai dengan keyakiannya. Dan jika seorang hamba berhasil mendapatkan hidayah jalan yang lurus ini maka akan lenyap semua kesulitan, kekecewaan dan duka citanya. (`Aidh Al-Qarni)
Keuntungan yang hakiki adalah keuntungan yang tidak hanya menguntungkan diri sendiri, tetapi juga menguntungkan hamba-hamba Allah lainnya. Dan usahankanlah apa yang menjadi nikmat kita, tidak menjadi musibah bagi orang lain. (`Pustaka)
Jadikan ketaatan dan pujian kepada Allah sebagai kewajiban dan jika hal ini dilakukan tanpa mengalami kesulitan apa-apa. Maka dunia menjadi berkah bagi mereka dan memberikan nikmat kepada mereka. Dan apabila mereka melihat dan mengalami sesuatu, maka yang mereka lihat dan alami sebagai perbuatan Allah. Maka Allah menjadikan mereka `Pasak Bumi`, yaitu seperti gunung yang berdiri megah dan agung diantara hamba-hamba Allah lainnya. (`Pustaka)
Manusia selalu berbohong dengan membicarakan kesyukuran tetapi tidak melaksanakan kesyukuran dan manusia selalu membicarakan cobaan, tetapi tidak mensyukuri cobaan dari Allah, maka Allah SWT berfirman: `Dan dia telah memberikan kepadamu (keperluanmu) dari segala apa yang kamu mohonkan kepada-Nya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu menghinggakannya. Sesungguhnya manusia itu sangat zalim dan sangat mengingkari nikmat Allah`. (`Pustaka)
Apabila kehilangan kenikmatan dunia harus rela dan menyerah terhadap hukum-hukum Allah, kemudian apabila dihinakan orang bertahanlah didalam kesabaran, dengan demikian seharusnya terasa ringan cobaan yang menimpa, karena menyadari bahwa Allah-lah yang menguji, maka bukalah pintu kesadaran dan pengertian bahwa Allah sedang memberi pengajaran bagaimana menetapkan sebaik-baik pilihan takdir kepada hamba-Nya.
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada November 14, 2010 in Uncategorized

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: