RSS

>Kisah cinta abadi…..

31 Jan

>

Kisah cinta Nabi Ibrahim pada Sang Maha Segalanya merupakan Kisah cinta yang penuh dengan ujian, penuh dengan pengorbanan, penuh dengan cobaan. Kisah cinta yang mungkin akan menjadi cobaan terberat yang pernah ada sepanjang zaman…
Karena pengorbanan demi pengorbanan yang dialami oleh Nabi Ibrahim as. adalah untuk membuktikan cintanya padaNya…

Pengorbanan pertama adalah ketika Nabi Ibrahim diharuskan oleh Allah SWT untuk berhadapan dengan ayahnya dan menyampaikan kebenaran akan ke ESA-an Tuhan. Tentu saja ayahnya, sebagai ahli pembuat patung berhala, marah besar ketika mengetahui anaknya tidak menyembah berhala. Bisa dibayangkan? Andai kita di posisi Nabi Ibrahim, harus bilang ke ayah kita tentang keyakinan kita, yang jelas-jelas bertentangan dengan keyakinan dan mata pencaharian ayah yang kita cintai.. bisakah kita? Bahkan akhirnya bukan hanya dengan ayahnya, tapi juga harus berhadapan dengan kekuasaan raja Namrud yang begitu besar dan juga sekaligus berhadapan dengan jilatan api yang panas…..

Bisa..kah?

Nabi Ibrahim berhasil melakukan itu, karena memang cintanya padaNya begitu besar… ( Dan setelah Nabi Ibrahim membuktikan cintanya, api pun menjadi dingin atas perintahNya. ..)

Sekarang, kita lihat cobaan yang lain lagi…

Setelah bertahun-tahun tidak mempunyai anak, akhirnya Nabi Ibrahim mendapatkan seorang anak melalui pernikahannya dengan Siti Hajar. Setelah kelahiran anaknya tersebut, Allah kemudian kembali mengujinya dengan memerintahkan agar ia meninggalkan Siti Hajar dan anaknya, Nabi Ismail, di gurun pasir yang tandus. Sebuah ujian yang sangat berat bukan? Istri dan anak satu-satunya harus ia tinggalkan….

Mampukah kita melakukan hal itu?

Meninggalkan istri yang telah memberi anak pada kita ditengah padang tandus seorang diri? Meninggalkan anak yang begitu kita inginkan kehadirannya di tengah teriknya matahari dan dinginnya angin malam?

Atas nama cinta yang dimiliki oleh Nabi Ibrahim pada Allah… ia pun melakukan hal tersebut… karena memang hal itu adalah wahyu dari Allah langsung…

(Dan setelah Nabi Ibrahim membuktikan cintanya, atas perintahNya, Air zam-zam pun keluar untuk menghidupi kedua orang tersebut, disusul kemudian dengan kedatangan orang-orang untuk bermukim di sekitar mata air zam-zam)

Mau lihat yang lebih hebat lagi?

Ketika akhirnya Nabi Ibrahim bertemu dengan anaknya setelah sekian tahun berpisah, turun lagi wahyuNya, yang meminta Nabi Ibrahim untuk mengorbankan anaknya! Lagi-lagi cinta Nabi Ibrahim di uji. Antara cinta kepadaNya dengan cintanya kepada dunia.. Dan dengan linangan air mata. Nabi Ibrahim pun meletakkan pisau yang tajam di leher anaknya…Bersiap untuk melakukan segalanya demi pembuktian cintanya pada Sang Maha Kuasa…Bersiap untuk menyembelih leher puteranya yang begitu ia cinta, demi cinta sejatinya..Dan saat itulah, ketika Nabi Ibrahim berhasil membuktikan bahwa bagi dirinya, keinginan Allah adalah segalanya.. kembali Sang Maha Pemurah berkehendak…Allah menukar Nabi Ismail dengan seekor domba…

Karena sesungguhnya bukan darah Nabi Ismail yang dikehendaki olehNya, bukan ketakutan Siti Hajar yang dikehendakiNya, bukan pula tubuh gosong Nabi Ibrahim yang dikehendakiNya. ..

Tapi yang diuji adalah cinta Nabi Ibrahim..

Yang dilihat adalah bagaimana Nabi Ibrahim bisa ‘menyembelih’ cinta-cinta lain yang ada di hatinya..

Menyembelih cintanya pada harta..
Menyembelih cintanya pada orang lain, termasuk istri dan anaknya
Menyembelih cintanya pada diri sendiri…
Menyembelih cintanya pada dunia dan nafsu…
Sehingga yang ada hanya cintanya pada Allah…

Dan Nabi Ibrahim berhasil membuktikannya. .. Cintanya hanya untukNya…
Itulah pengorbanan yang sejati..
Itulah pengorbanan atas nama cinta yang paling indah..
Ketika kita berhasil mengorbankan cinta dunia, cinta diri sendiri, cinta kepada selain Dia…

Atas Nama Allah….
Karena Allah…
Dan hanya untuk Allah……

maka kita sesungguhnya telah berhasil meraih cinta sejati…

Mengerjakan semua perintahNya dengan tersenyum..
Menjauhi semua laranganNya dengan ikhlas… itulah cinta sejati…

Setiap orang bisa membuat kisah cintanya masing-masing. ..tetapi kisah cinta yang sejati.. hanyalah kepada yang Maha Abadi… Dan malaikatpun kemudian akan mencatat jalan hidup kita, menjadi kisah cinta yang abadi…

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada Januari 31, 2011 in Amar ma'ruf

 

One response to “>Kisah cinta abadi…..

  1. Dewi Novita Sari Diwangga

    Juni 28, 2011 at 12:21 pm

    hmmm……..

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: