RSS

>Adab

21 Mar

>

Allah swt. berfirman:
“Penglihatannya (Muhammad) tidak berpaling dari yang dilihatnya itu dan tidak (pula) melampauinya.”(Q.s. An-Najm:17).
Dikatakan bahwa ayat ini berarti, “Nabi melaksanakan
adab di hadirat Allah.” Allah swt. berfirman :
“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu.” (Q.s. At Tahrim: 6). Mengomentari ayat ini, Ibnu Abbas mengatakan, “Didiklah dan ajarilah mereka adab.”
Diriwayatkan oleh Aisyah r.a. bahwa Nabi saw telah bersabda, “Hak seorang anak atas bapaknya adalah si bapak hendaknya memberinya nama yang baik, memberinya susu yang murni dan banyak, serta mendidiknya dalam adab dan akhlak.”

Sa’id bin al-Musayyab berkata, “Barangsiapa yang tidak mengetahui hak-hak Allah swt. atas dirinya dan tidak pula mengetahui dengan baik perintah-perintah dan larangan-larangan-Nya, berarti tersingkir dari adab.”
Nabi saw bersabda:
“Sesungguhnya Allah telah mendidikku dalam adab dan menjadikan sangat baik pendidikanku itu.” (H.r. Baihaqi).

Esensi adab adalah gabungan dari semua akhlak yang baik. Jadi orang yang beradab adalah orang yang pada dirinya tergabung perilaku kebaikan, dari sini muncul istilah ma’dubah yang berarti berkumpul untuk makan-makan.
Syeikh Abu Ali ad-Daqqaq berkata, “Seorang hamba akan mencapai surga dengan mematuhi Allah swt. Dan akan mencapai Allah swt. dengan adab menaati-Nya.” Beliau juga mengatakan, “Aku melihat seseorang yang mau menggerakkan tangannya untuk menggaruk hidungnya dalam shalat, namun tangannya terhenti.”

Jelas bahwa yang beliau maksudkan adalah diri beliau sendiri. Syeikh Abu Ali ad-Daqqaq tak pernah bersandar pada apa pun jika sedang duduk. Pada suatu hari beliau sedang berada dalam suatu kumpulan, dan saya ingin menempatkan sebuah bantal di belakang beliau, sebab saya melihat beliau tidak punya sandaran. Setelah saya meletakkan bantal itu di belakangnya, beliau lalu bergerak sedikit untuk menjauhi bantal itu. Saya mengira beliau tidak menyukai bantal itu karena tidak dibungkus sarung bantal. Tetapi beliau lalu menjelaskan, “Aku tidak menginginkan sandaran.” Setelah itu saya merenung, ternyata beliau memang tidak pernah mau bersandar pada apa pun.

Ibnu Atha’ berkata, “Adab berarti terpaku dengan hal-hal yang terpuji.” Seseorang bertanya, “Apa artinya itu?” Dia menjawab, “Maksudku engkau harus mempraktikkan adab kepada Allah swt. baik secara lahir dan batin. Jika engkau berperilaku demikian, engkau memiliki adab, sekalipun bicaramu tidak seperti bicaranya orang Arab.”
Kemudian dia membacakan Syair:
Bila berkata, ia ungkapkan dengan manisnya
Jika diam, duhai cantiknya.

Abdullah al Jurairy menuturkan, “Selama dua puluh tahun dalam khalwatku, belum pernah aku melonjorkan kaki satu kali pun ketika duduk. Melaksanakan adab pada Allah swt. adalah lebih utama.”
Syeikh Abu Ali ad-Daqqaq mengatakan, “Orang yang bersekutu dengan raja-raja tanpa adab, ketololannya akan menjerumuskan pada kematian.”
Diriwayatkan ketika Ibnu Sirin ditanya, “Adab mana yang lebih mendekatkan kepada Allah swt.?” Dia menjawab, “Ma’rifat mengenai Ketuhanan-Nya, beramal karena patuh kepada-Nya, dan bersyukur .kepada-Nya atas kesejahteraan dari-Nya, serta bersabar dalam menjalani penderitaan.”
Yahya bin Mu’adz berkata, “Jika seorang `arif meninggalkan adab di hadapan Yang Dima’rifati, niscaya dia akan binasa bersama mereka yang binasa.”
Syeikh Abu Ali ad-Daqqaq mengatakan, “Meninggalkan adab mengakibatkan pengusiran. Orang yang berperilaku buruk di pelataran akan dikirim kembali ke pintu gerbang. Orang yang berperilaku buruk di pintu gerbang akan dikirim untuk menjaga binatang.”
Ditanyakan kepada Hasan al-Bashry, “Begitu banyak yang telah dikatakan tentang berbagai ilmu sehubungan dengan adab. Yang mana di antaranya yang paling bermanfaat di dunia dan paling efektif untuk akhirat?” Dia menjawab, “Memahami agama, zuhud di dunia, dan mengetahui apa kewajiban-kewajiban terhadap Allah swt.”

Yahya bin Mu’ad berkata, “Orang yang mengetahui dengan baik adab terhadap Allah swt. akan menjadi salah seorang yang dicintai Allah swt.”
Sahl bin Abdullah mengatakan, “Para Sufi adalah mereka yang meminta pertolongan Allah swt. dalam melaksanakan perintah-perintah-Nya dan yang senantiasa memelihara adab terhadap-Nya.”

Ibnul Mubarak berkata, “Kita lebih membutuhkan sedikit adab daripada banyak pengetahuan.” Dia juga mengatakan, “Kita mencari ilmu tentang adab setelah orang-orang yang beradab meninggalkan kita.”
Dikatakan, “Tiga perkara yang tidak akan membuat orang merasa asing: 1) menghindari orang yang berakhlak buruk, 2) memperlihatkan adab, dan 3) mencegah tindakan yang menyakitkan.”

Syeikh Abu Abdullah al-Maghriby membacakan syair berikut ini tentang adab:
Orang asing tak terasing bila dihiasi tiga pekerti menjalankan adab, diantaranya, dan kedua berbudi baik, dan ketiga menjauhi orang-orang yang berakhlak buruk.

Ketika Abu Hafs tiba di Baghdad, al Junayd berkata kepadanya, “Engkau telah mengajar murid-muridmu untuk berperilaku seperti raja-raja!” Abu Hafs menjawab, “Memperlihatkan adab yang baik dalam lahiriahnya, merupakan ragam dari adab yang baik dalam batinnya.”’
Abdullah ibnul Mubarak berkata, “Melaksanakan adab bagi seorang `arif adalah seperti halnya tobatnya pemula.”
Manshur bin Khalaf al-Maghriby menuturkan, “Seseorang mengatakan kepada seorang Sufi, Alangkah jeleknya adabmu!” Sang Sufi menjawab, Aku tidak mempunyai adab buruk. Orang itu bertanya, `Siapa yang mengajarmu adab?’ Si Sufi menjawab, `Para Sufi’.”[pagebreak]

Abu an-Nashr as-Sarraj mengatakan, “Manusia terbagi tiga kategori dalam hal adab: 1) Manusia duniawi, yang cenderung memprioritaskan adabnya dalam hal kefasihan bahasa Arab dan sastra, menghapalkan ilmu-ilmu pengetahuan, nama-nama kerajaan, serta syair-syair Arab; 2) Manusia religius yang memprioritaskan dalam olah jiwa, mendidik fisik, menjaga batas-batas yang ditetapkan Allah, dan meninggalkan hawa nafsu; 3) Kaum terpilih (ahlul khushushiyah) yang berkepedulian pada pembersihan hati, menjaga rahasia, setia kepada janji, berpegang pada kekinian, menghentikan perhatian kepada bisikan-bisikan sesat, dan menjalankan adab pada saat-saat memohon, dan dalam tahapan-tahapan kehadiran dan taqarrub dengan-Nya.”
Diriwayatkan bahwa Sahl bin Abdullah mengatakan, “Orangyang menundukkan jiwanya dengan adab berarti telah menyembah Allah dengan tulus.”
Dikatakan, “Kesempurnaan adab tidak bisa dicapai kecuali oleh para Nabi – semoga Allah melimpahkan salam kepada mereka – dan penegak kebenaran (shiddiqin).”

Abdullah ibnul Mubarak menegaskan, “Orang berbeda pendapat mengenai apa yang disebut adab. Menurut kami, adab adalah mengenal diri.”
Dulaf asy-Syibly berkata, “Ketidakmampuan menahan diri dalam berbicara dengan Allah swt. berarti meninggalkan adab.”
Dzun Nuun al-Mishry berkomentar, “Adab seorang `arif melampaui adab siapa pun. Sebab Allah Yang dima’rifati yang mendidik hatinya.”
Salah seorang Sufi mengatakan, “Allah swt. berfirman,’Barangsiapa yang Aku niscayakan tegak bersama Asma dan Sifat-Ku, maka Aku niscayakan adab padanya. Dan siapa yang Kubuka padanya, jauh dari hakikat Dzat-Ku, maka Aku niscayakan kebinasaan padanya. Pilihlah, mana yang engkau sukai: adab atau kebinasaan’.”

Suatu hari Ibnu Atha’ yang menjulurkan kakinya ketika sedang berada bersama murid-muridnya, berkata, “Meninggalkan adab di tengah-tengah kaum yang memiliki adab adalah tindakan yang beradab.” Statemen ini didukung oleh hadis yang menceritakan Nabi saw sedang berada bersama Abu Bakr dan Umar. Tiba-tiba Utsman datang menjenguk beliau. Nabi menutupi paha beliau dan bersabda, “Tidakkah aku malu di hadapan orang yang malaikat pun malu di hadapannya?” Dengan ucapannya itu Nabi menunjukkan bahwa betapapun beliau menghargai keadaan Utsman, namun keakrabart antara beliau dengan Abu Bakr dan Umar lebih beliau hargai. Mendekati makna konteks ini mereka bersyair berikut:
Dalam diriku penuh santun nan ramah. Maka, bila berhadapan dengan mereka yang memiliki kesetiaan dan kehormatan, kubiarkan jiwaku mengalir wujudnya yang spontan. Aku berbicara apa adanya
tanpa malu-malu.

Al Junayd menyatakan, “Manakala cinta sang pecinta telah benar, ketentuan-ketentuan mengenai adab telah gugur.”
Abu Utsman al-Hiry mengatakan, “Manakala cinta telah menghujam sang pecinta, adab akan menjadi keniscayaannya.” Ahmad an-Nury menegaskan, “Barangsiapa tidak menjalankan adab di saat kini, maka sang waktunya akan dendam padanya.”
Dzun Nuun al-Mishry berkata, “Jika seorang pemula dalam Jalan Sufi berpaling dari adab, maka dia akan dikembalikan ke tempat asalnya.”
Mengenai ayat:
“Dan (ingatlah kisah) Ayub ketika ia menyeru kepada Tuhannya, ‘(Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua yang penyayang” (Q.s. Al-Anbiya’: 83).

Syeikh Abu Ali ad-Daqqaq memberikan penjelasan, “Ayub tidak mengatakan, `Kasihanilah aku!’ (irhamny), semata karena beradab dalam berbicara kepada Tuhan.”
Begitu juga Isa as. mengatakan:
“Jika Engkau menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba Mu.” (Q.s. Al-Maidah:118).

“Seandainya aku pernah mengatakannya maka tentulah Engkau telah mengetahuinya.” (Q.s. Al-Maidah:116). Komentar Syeikh ad-Daqqaq, “Nabi Isa mengucapkan, `Aku tidak menyatakan’ (lam aqul), semata karena menjaga adab di hadapan Tuhannya.”

Al Junayd menuturkan, “Pada hari Jum’at di antara orang-orang salihin datang kepadaku, dan meminta, `Kirimlah salah seorang fakir kepadaku untuk memberikan kebahagiaan kepadaku dengan makan bersamaku.’ Aku pun lalu melihat ke sekitarku, dan kulihat seorang fakir yang kelihatan lapar. Ku panggil dia dan kukatakan kepadanya, `Pergilah bersama syeikh ini dan berilah kebahagiaan kepadanya.’ Tak lama kemudian orang itu kembali kepadaku dan berkata, `Wahai Abul Qasim, si fakir itu hanya makan sesuap saja dan pergi meninggalkan aku!’ Aku menjawab, `Barangkali Anda mengatakan sesuatu yang tak berkenan pada benaknya.’ Dia menjawab, Aku tidak mengatakan apa-apa.’

Aku pun menoleh, tiba-tiba si fakir duduk di dekat kami dan aku bertanya kepadanya, `Mengapa engkau tidak memenuhi kegembiraannya?’ Dia menjawab, `Wahai syeikh, saya meninggalkan Kufah dan pergi ke Baghdad tanpa makan sesuatu pun. Saya tidak ingin kelihatan tak sopan di hadapan Anda karena kemiskinan saya, tetapi ketika Anda memanggil saya, saya gembira karena Anda mengetahui kebutuhan saya sebelum saya mengatakan apa-apa. Saya pun pergi bersamanya, sambil mendoakan kebahagiaan surga baginya.

Ketika saya duduk di. meja makannya, dia menyuguhkan makanan dan berkata, `Makanlah ini, karena aku menyukainya lebih dari uang sepuluh ribu dirham.’ Ketika saya mendengar ucapannya itu, tahulah saya bahwa citarasanya rendah sekali. Karenanya, saya tak suka makan makanannya.’ Aku menjawab, `Tidakkah aku telah mengatakan kepadamu bahwa engkau bertindak tak beradab dengan tidak membiarkannya bahagia?’ Dia berkata, `Wahai Abul Qasim, saya bertobat!’ Maka aku pun lalu menyuruhnya kembali kepada orang saleh itu dan menggembirakan hatinya.”

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Maret 21, 2011 in Amar ma'ruf

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: